me, myself and I

Standar

Nama saya Nurul Aisyah. Terlahir di salah satu rumah sakit di daerah Depok tanggal 2 Desember 1992. Saya terlahir sebagai anak perempuan dari ayah dan ibu saya. Kakak dan adik saya pun juga perempuan. Beda umur saya dengan kakak saya tidak begitu jauh, hanya 2 tahun. Begitu pula antara saya dan adik saya, beda umur kami hanya 2,5 tahun. Biasanya, seorang anak lebih dekat dengan salah satu orang tuanya , entah ayah ataupun ibu mereka. Tapi saya tidak demikian, karena kedekatan saya dengan orang tua saya sama. Tidak ada lebih dekat atau tidak terlalu dekat. Semua sama, mereka adalah orang tua saya.

Pertama kali saya merasakan bangku sekolah, saat di taman kanak-kanak. Hmm, waktu TK saya masih tinggal di Depok. Waktu itu saya dan keluarga saya masih menempati rumah kontrakan. Saya lupa nama jalannya , yang pasti daerah Depok 1 (Tidak jauh dari rumah nenek saya). Waktu itu saya TK di TK.TUNAS HARAPAN NUSA (belakang pasar baru Depok). Lagi-lagi saya lupa saya angkatan berapa. *maklumin lah sudah lama.

Setelah selesai TK, saya melanjutkan sekolah saya ke tingkat yang lebih tinggi (SD). Alhamdulillah, setelah melalui serangkaian tes, saya diterima masuk di sekolah dasar negeri yang dekat dengan rumah kontrakan kami. Setelah masuk SD, kami pindah ke rumah nenek saya. Saya tidak mengerti apa sebabnya? (masa lalu). Pada saat saya kelas 1 SD, kakak saya sudah kelas 3 SD kalau tidak salah. Tentang adik saya, pada saat itu saya belum terlalu tau. Karena masih kecil, yah hanya ingat kalau Ibu saya menjemput saya pulang sekolah pasti adik saya itu dibawa -,-“ . Sekolah saya dan kakak saya pada saat itu berbeda, tapi masih di satu lokasi yang sama. Karena sekolahnya itu di 1 Lokasi ada 3/4 sekolah. Nama SD saya waktu itu SDN.DEPOK JAYA 7 , kalo kakak saya di SDN.DEPOK JAYA 2. Letaknya depan Pasar Baru. Yah sekolah kami pada saat itu sekitar situ saja. Tapi tetep menurut saya itu jauh banget. HAHA. Yang masih saya ingat, setiap saya pulang sekolah saya selalu mengajak ibu saya untuk berjalan cepat, tau kenapa? Takut ada Ondel-ondel+Badut (takut yang tak pernah hilang hingga sekarang). *malu. Kalo inget SD di Depok, jadi inget jajanannya juga. Waktu itu jajanannya harga nya ngga MAHAL kayak sekarang, masih 200 Rupiah-an. (yaiyalah, jaman dulu). Jadi waktu itu kalo dikasih uang 500 Rupiah udah seneng banget. Ngga kayak sekarang. HAHA. Jajanan SD yang paling saya suka  gula yang bisa dibentuk , itu namanya apa ya ?? . haha. Waktu TK orang tua saya telah memberikan ajaran-ajaran agama. Jadi, dari kecil kami mulai mengerti tentang agama. Orang tua saya memang benar-benar menginginkan keluarganya menjadi keluarga yang taat pada aturan/ajaran agama, maka dari kecil mereka berusaha memasukkan kami ke tempat pengajian. Sampai pindah tempat ngaji berapa kali yah saya?? Haha.

Hmm, Waktu kenaikan kelas 3 SD kami sekeluarga harus pindah ke Jakarta, dengan alasan ayah saya berkantor di Jakarta di daerah Pejaten. Kami disini menempati rumah dinas ayah saya. Letaknya sangat dekat dengan kantor ayah saya. Pada saat itu saya naik ke kelas 3 SD. Karena rumah kami pindah ke Jakarta, akhirnya saya dan kakak saya pun mutasi sekolah ke sekolah yang lebih dekat. Letaknya di daerah Rawajati, SDN Percontohan Rawajati 08 Pagi. Saat itu pun kami pun harus mulai bersosialisasi kembali di lingkungan kami yang baru. Dari kami harus masuk dilingkungan yang baru, adaptasi,dan lain-lainnya. Yah sampai akhirnya kami pun mendapat teman-teman baru. Beruntungnya , karena sekolah saya tidak terlalu jauh dari rumah(hanya beda komplek) maka teman SD saya itu kebanyakan orang-orang 1 Komplek dengan saya. HAHA,

Bukan berarti pindah rumah, orang tua saya lupa dengan kegiatan (rutin) nya, memasukan kami ke tempat pengajian. Beruntungnya di sini dulu ada yang mengajarkan mengaji sukarela. Terima kasih😀 disini kebiasaan rutin mengaji setelah shalat maghrib berjamaah. Untungnya mushola nya deket dari rumah (jadi ngga males). Nah waktu SD saya inilah kenakalan saya meningkat. Mulai dari lupa mengerjakan PR karena asyik bermain, tapi alhamdulillah saya bisa naik kelas & bisa melanjutkan sekolah ke tingkat yang lebih tinggi. Waktu SD ujian untuk memilih SMP Negeri namanya GENERAL TEST. 3 Sekolah yang harus kami pilih. Saya berusaha belajar keras agar saya dapat sekolah di SMP Negeri yang saya pilih pada saat itu. Dan hasilnya tak sia-sia, saya pun diterima di SMPN 182 Jakarta. Lagi, saya 1 sekolah dengan kakak saya -___-“ (cape deh, TAKDIR). Kembali lagi saya harus beradaptasi dengan teman baru. Teman dari banyak sekolah yang akhirnya 1 sekolah, bahkan 1 kelas.

3 Tahun saya mendapatkan pendidikan di SMP. Pada saat SMP pelajaran yang paling saya senangi pelajaran Tata Boga yang saya temui di kelas 8 dan kelas 9 ( kelas 2 & 3 SMP ). Hmm, pelajaran tata boga menurut saya pelajaran yang paling asyik dan sekalian belajar masak (hehe). Seingat saya waktu itu guru Tabog saya 2 tahun ngajarin buat salad, nasi goreng, puding, soto, teh pletok, dan masih banyak lagi. Hehe (jadi ngomongin makanan nih). 3 tahun bareng sama temen-temen SMP saya, yah mau tidak mau kami semua berpisah lagi karena kami harus melanjutkan ke tingkat yang lebih tinggi yaitu SMA.
Kata orang-orang masa-masa SMA adalah masa-masa yang paling indah (hahaha) masa-masa nya anak-anak remaja banget dah ! hahaha ;D naah waktu SMA , saya sekolah di SMA N 51 Jakarta. LAGI, LAGI DAN LAGI, saya 1 sekolah sama kakak saya (bosen dah, dirumah-sekolah ketemu). Saya melalui kembali masa-masa dimana saya harus beradaptasi LAGI dengan lingkungan yang baru. Hrrrgg -___-“ . Waktu SMA saya sangat menyukai pelajaran ekonomi . hahaha ngga tau kenapa ( btw, suka bukan berarti pinter yaa ;D ) hehehe. Tapi saya menyukai pelajaran ekonomi itu dimulai dari kelas 2 SMA. Awalnya saya pasrah dengan pelajaran ekonomi, karena waktu kelas 1 pelajaran ekonomi jadwalnya setiap hari jum’at jam terakhir. Bayangkan , kalo udah besok ada acara  pasti disuruh bersih-bersih (kerjabakti). Jadi pelajaran ekonomi nya bolong-bolong (hehe) tapi yah sebenernya apapun kalo ngga dimulai dari diri kitanya sendiri yah ngga bakal (hehe). Dan pada akhirnya, kenaikan kelas 2 pun gue dapet IPA/IPS pun gue terima. Soalnya menurut gue itu adalah kemampuan gue. Yah kalo gue IPS yah emang udah kemampuan gue di IPS. Banyak orang yang bilang IPS tuh anak-anaknya bandel atau apalah, tapi balik lagi sebenernya semua itu dilihat dari gimana kita nya sendiri. Dan ahirnya, nilai gue hanya cukup / kemampuan gue di IPS. (Alhamdulillah).Lagi,lagi,lagi & lagi saya 1 jurusan sama kakak saya. Hehehe. Teman teman 1 kelas saya kebanyakan masuk IPA. (yah tapi tak apa laah)

Oyah, waktu SMA saya punya temen baik / sahabat lah orang mah bilangnya, namanya Listina Rahayu & Yunisa Aunilla. Mereka teman saya waktu saya kelas 1. Nah, kita nih bertiga anak IPS semua. Hahaha ;D . Sebenernya sih Listina Rahayu, dia masuk IPA tapi karena dia takut ngga sanggup “katanya” makanya dia pindah ke jurusan IPS. (ckckckck). Listina & Yunisa waktu kelas 2 satu kelas. Nah saya terpisah dari mereka (yesyesyes). Hihi. Tapi tetep, walaupun kita beda kelas kita tetep kalo istirahat ke kantin bareng, pulang bareng, ke uks bareng, ekskul bareng. Oyah ngomongin ekskul, kita bertiga ekskulnya juga sama, ekskul PMR. Balik lagi, Nah waktu kelas 3 alhamdulillah kita naik semua. Dan, kali ini saya dan Listina Rahayu 1 kelas di XII IPS 3. Si Yunisa Aunilla kepisah sendiri. Nah kan ada waktu dimana kita boleh minta pindah kelas, jadi si Yunisa minta pindah deh dengan ada penggantinya. Hahaha ;D. Masa-masa kelas 3 SMA adalah masa-masa dimana kita semua yang kelas 3 belajar keras, karena akan menghadapi Ujian Nasional. Akhirnya, kami pun sibuk mencari bimbel yang tepat. Tapi pada akhirnya, saya doang yang bimbel -___-“. Ujian Nasional dimata kita semua udah serem deh, antara hidup dan mati. Hahaha (tapi sebenernya ngga) *lebai. Pada waktu UN kita semua hanya bisa berdoa & berusaha. Emang sih, angkatan 2010 ada ujian ulangan. Tapi tetep aja, kita mau sekali aja. Dan akhirnya, UN pun berlangsung dan hasil nya diumumin. Dan hasilnya, saya lulus. Alhamdulillah (yesyesyes). Berasanya udah legaaaa banget deh. Tinggal nyari tempat kuliah. Hehe. Diantara kami bertiga hanya saya dan yunisa lah akhirnya yang meneruskan untuk kuliah, dan kami pun berpisah :’)

Nah sekarang beda nih antara saya dan kaka saya. Kami beda tempat kuliah & beda jurusan. Saya masuk Universitas Gunadarma dengan jurusan Sistem Informasi, sedangkan kakak saya masuk salah satu sekolah tinggi ekonomi di daerah kalibata dengan jurusan manajemen. Dan saya baru menjalani masa-masa kuliah saya, doakan saya semoga saya lancar menjalankan proses kuliah saya. Amin.
Itulah cerita singkat saya, agak jelek. Karena saya ngga pinter nulis. Masih baru belajar. Makasih semua🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s